Kegagalan Utang Dubai

Bursa Asia kocar-kacir menyusul gagal bayarnya sebagian utang obligasi Dubai World. Kegagalan bayar itu dikhawatirkan bisa memperluas gagal bayar di berbagai belahan dunia. Bursa-bursa Asia mengkor pelemahan yang sudah terjadi di Bursa Eropa sebelumnya. Pada perdagangan Jumat (27/11/2009), bursa-bursa Asia mencatat kemerosotan tajam. Kecuali Bursa Indonesia, Malaysia dan Singapura yang pada hari ini tercatat libur.

* Indeks Hang Seng merosot 1.075,91 poin (7,1%) ke level 21.134,90
* Indeks S&P/ASX merosot 136,5 poin (2,90%) ke level 4.572,1
* Indeks Komposit Shanghai merosot 74,72 poin (2,36%) ke level 3.096,27.
* Indeks KOSPI merosot 75,02 poin (4,96%) ke level 1.524,50.
* Indeks Taipei merosot 248,25 poin (3,21%) ke level 7.490,91.Indeks Indeks Thailand turun 5,36 poin (0,78%) ke level 680,37.
* Indek Filipina turun 44,85 poin (1,45%) ke level 3.044,97.

Investor terus melepas aset-aset berisiko tinggi pada perdagangan akhir pekan ini. Kegagalan bayar utang Dubai World dikhawatirkan bisa memberikan efek pada gagal bayar perusahaan lain. Namun analis juga menilai, tipisnya transaksi pada hari ini sehubungan dengan libur panjang akhir pekan di sejumlah bursa membuat bursa bergerak lebih bergejolak.

“Kekhawatiran itu adalah sebuah isu namun bukan guncangan yang sesunguhnya. Ini lebih pada sebuah pertanyaan tentang waktu bersamaan dengan sedikitnya pelaku pasar bertransaksi karena libur panjang sehingga memicu pergerakan ini,” ujar Mic Mills, pialang senior ETX Capital seperti dikutip dari Reuters.

Harga emas pun ikut terseret dan merosot tajam. Investor langsung berbalik arah mencari investasi yang aman yakni aset-aset dalam dolar AS. Harga emas di pasar spot London turun ke US$ 1.136,80 per once, terendah sejak 16 November.

“Ini terutama dipicu oleh kabar dari Dubai yang telah memberikan dampak besar pada risk appetite dan menghasilkan dolar yang menguat tajam,” jelas Daniel Major, analis logam dari RBS Global Banking & Markets.

Pemerintah Dubai secara mengejutkan mengumumkan kondisi gagal bayar atas sebagian obligasi perusahaan terkemuka di negara tersebut, Dubai World yang jatuh tempo.

“Dubai World ingin meminta kepada seluruh penyedia pembiayaan Dubai World dan Nakheel untuk ‘standstill’ (kondisi tidak membayar utang) dan memperpanjang jatuh tempo menjadi paling tidak 30 Mei 2010,” ujar pemerintah Dubai dalam pernyataannya.

Nakheel, anak usaha Dubai World tercatat memiliki obligasi syariah US$ 3,5 miliar yang jatuh tempo pada 14 Desember dan utang lain senilai US$ 980 juta yang jatuh tempo 13 Mei 2010. Nakheel yang merupakan pengembang properti terkemuka itu sempat menjadi raja ketika terjadi booming konstruksi.

Limitless, pengembang yang juga anak usaha Dubai World lainnya tercatat memiliki utang obligasi syariah senilai US$ 1,2 miliar yang jatuh tempo pada 31 Maret 2010.

Harga minyak mentah dunia juga ikut merosot. Pada akhir pekan ini, kontrak utama minyak light merosot hingga US$ 4 menjadi US$ 74,37 per barel.

“Pasar bereaksi secara berlebihan. Risiko gagal bayar Dubai telah masuk dalam radar investor dalam beberapa waktu, dan saya tidak terkejut jika ada investor kaya Abu Dhabi atau negara teluk lainnya akan menyelamatkannya,” ujar David Thebault, head of quantitative sales trading Global Equities.

Sementara itu, Dubai mengaku telah merencanakan dengan hati-hati terkait permintaannya kepada kreditur Dubai World untuk menunda pembayaran surat utang yang jatuh tempo. Lembaga pemeringkat Standard and Poor’s mengartikan permintaan penundaan pembayaran utang itu sebagai gagal bayar atau default.

Ketua Mahkamah Komite Fiskal Dubai, Sheikh Ahmed bin Saeed al-Maktoum mengatakan, pemerintah juga telah memperhitungkan dampak penundaan pembayaran utang tersebut ke pasar finansial.

“Intervensi atas Dubai World direncanakan dengan matang dan merefleksikan posisi finansialnya secara khusus. Informasi lebih lanjut akan dibuat pada awal pekan depan,” ujarnya seperti dikutip dari AFP, Jumat (27/11/2009).

“Pemerintah mengawali restrukturisasi dari operasi komersial ini dengan pengetahuan penuh tentang bagaimana pasar akan bereaksi. Kami mengerti kekhawatiran pasar dan kreditur secara khusus. Namun kami harus mengintervensi karena kebutuhan untuk mengambil keputusan ini terutama terkait beban utang,” tambahnya.

Dubai kini sebelumnya dilanda booming properti. Namun negara teluk itu juga tak luput dari krisis global. Sheikh Ahmed bersikukuh bahwa pertumbuhan yang luar biasa di Dubai dan hampir seluruh wilayan di Uni Emirat Arab dalam 1 dekade terakhir telah membarikan pondasi untuk perekonomian yang berkesinambungan di luar sumber daya alam.

“Seperti negara-negara lain di dunia, Dubai memiliki pengalaman untuk menghadapi tantangan ekonomi dan sosial di tengah krisis global. Tidak ada pasar yang imun dari isu ekonomi. Ini adalah keputusan bisnis yang wajar,” ujarnya.

Seperti diketahui, Pemerintah Dubai secara mengejutkan mengumumkan kondisi gagal bayar atas sebagian obligasi perusahaan terkemuka di negara tersebut, Dubai World yang jatuh tempo. Dubai World tercatat memiliki kewajiban hingga US$ 59 miliar, atau menguasai sebagian besar dari total utang Dubai yang mencapai US$ 80 miliar.

Nakheel, anak usaha Dubai World tercatat memiliki obligasi syariah US$ 3,5 miliar yang jatuh tempo pada 14 Desember dan utang lain senilai US$ 980 juta yang jatuh tempo 13 Mei 2010. Nakheel yang merupakan pengembang properti terkemuka itu sempat menjadi raja ketika terjadi booming konstruksi.

Limitless, pengembang yang juga anak usaha Dubai World lainnya tercatat memiliki utang obligasi syariah senilai US$ 1,2 miliar yang jatuh tempo pada 31 Maret 2010.

Keputusan itu telah menimbulkan guncangan di pasar finansial berbagai belahan dunia. Bursa Eropa dan Asia hari ini harus kocar-kacir karena investor khawatir gagal bayar Dubai World akan berimbas ke berbagai belahan dunia.

Gagal bayar utang obligasi tersebut kini menyeret sejumlah bank. Sejumlah nama bank-bank besar dari Jepang dikabarkan memiliki eksposure atas surat utang Dubai World tersebut.

Mitsubishi UFJ Financial dan Sumitomo Mitsui dikabarkan menjadi anggota konsorsium 11 investor yang memberikan pinjaman ke Dubai World.

Pos ini dipublikasikan di Ekonomi dan tag , . Tandai permalink.

Satu Balasan ke Kegagalan Utang Dubai

  1. the riza de kasela berkata:

    Gilak
    Cuma gara2 libur Idul Adha
    ______________________________________________
    Tidak menolak kunjungan Anda ke blog saia yang lain di http://rizaherbal.wordpress.com/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s